Follow je lah..

Sabtu, 15 Ogos 2009

Hari Lahir

Syukur sebesar-besarnya kepada ALLAH dan salam sejahtera kepada semua rakan pembaca. Alhamdulillah pada tarikh hari ini saya masih diberi peluang nikmat usia dan pengharapan menjadi manusia mukmin. Hari ini adalah hari kelahiran saya. Terima kasih kerana memberi sokongan kepada blog ini.

Jumaat, 14 Ogos 2009

H1N1 Akan Terhenti Di Sini


Kematian sudah mencecah angka 50 orang pada tarikh hari ini. Kehidupan sosial sebahagian besar kita masih seperti biasa lagi. Pergi ke kerja, balik kerja, hantar anak, amek anak dan pergi makan dan sebagainya. Ada yang memakai topeng dan ada juga yang tiada memakainya sewaktu menguruskan urusan hidupnya.

Merasa aman dari dikenakan bala adalah satu dosa besar. Apatah lagi jika kita berat menyatakan musibah itu adalah satu bala dari bala-bala yang Allah turunkan seperti tsunami, tanah runtuh, dan seumpamanya. Selagi itulah kita rasa aman dari bala. Kerajaan pun belum mengisytihar bahawa virus ini adalah bala kepada negara.

Bala akan turun kepada sesiapa sahaja, tanpa mengira dia orang baik ataupun tidak. Dia orang PAS atau BN, sesiapa sahaja boleh terkena. Kerana hebatnya virus ini, dunia tidak dapat pun lagi menghasil senjata melawannya. Kita sudah lumpuh.

Sebagaimana tsunami melumpuhkan operasi hospital, begitu jua H1N1. Bahana yang besar apabila semua hospital sesak dengan pesakit yang demam, selsema, sakit tekak, dan sukar bernafas rata-rata datang untuk mengesahkan adakah mereka mengidap selsema babi tersebut. Akibatnya, hospital bukan lagi tempat yang selamat kerana ramai yang sakit berkumpul di situ.

Ke mana manusia hendak pergi jika satu hari nanti keadaan menjadi darurat? Jika darurat, keadaan buruk akan lebih mencengkam kehidupan dan pelbagai masalah lain pula yang timbul. Pada masa itu, manusia hidup dalam ketakutan dan penuh kesengsaraan.

Kita perlu kembali kepada ALLAH. Hentikanlah segala aktiviti dan program yang lari dari hukum Islam selama-lamanya dan UMNO pula mesti bertaubat kerana UMNO adalah kerajaan yang bertanggungjawab kepada negara. Kembali tegakkan Islam dan jujurlah. ALLAH yang memberi penyakit dan ALLAH yang menyembuhkan. Mengapa susah sangat untuk faham ayat ini?.

Jika kita ditakdirkan mati kerana H1N1 ini, matilah kita dalam keadaan redha kepada ALLAH yang berkuasa ke atas hambanya. Itu lebih baik daripada mati dan dalam hati sentiasa gelisah akan penyakit yang tiada ubatnya itu.

Ya ALLAH, ampunkanlah dosa sebahagian dari kami, tariklah bala ini Ya ALLAH

Khamis, 13 Ogos 2009

Perginya Tak Kembali Lagi


Saya baru sahaja mendownload lagu Pergi Tak Kembali pagi tadi, selepas itu dengan penuh hiba, penyanyi kumpulan Rabbani itu, telah pergi buat selamanya pada jam 11 pagi hari ini.

Dalam pertemuan ringkas bersama beliau pada satu majlis cukur jambul di Bangi, beliau memang berpewatakan kemas dan ceria. Malah nama beliau sudah mempunyai jenama tersendiri. Jasanya jua dalam dakwah Islam, menjadi saham akhiratnya kini.

Suaranya adalah sejuta dalam seribu..apabila dengar suaranya itu, pastinya orang berkata itu lagu Rabbani... Mohon Allah memberi perlindungannya di alam akhirat sana.

Pergi Tak Kembali

Setiap insan pasti merasa
Saat perpisahan terakhir
Dunia yang fana akan ditinggalkan
Hanya amalan yang dibawa

Terdengar sayup surah dibaca
Sayunya alunan suara
Cemas di dada...lemah tak bermaya
Terbuka hijab di depan mata

Selamat tinggal pada semua
Berpisahlah kita selamanya
Kita tak sama nasib di sana
Baikkah atau sebaliknya

Amalan dan takwa jadi bekalan
Sejahtera bahagia pulang...ke sana

Sekujur badan berselimut putih
Rebah bersemadi sendiri
Mengharap kasih anak dan isteri
Apa mungkin pahala dikirim

Terbaring sempit seluas pusara
Soal-bicara terus bermula
Sesal dan insaf tak berguna lagi
Hancurlah jasad dimamah bumi

Berpisah sudah segalanya
Yang tinggal hanyalah kenangan
Diiring doa dan air mata
Yang pergi takkan kembali lagi

Isnin, 10 Ogos 2009

Lambaian Mu Di Pintu Kuil

"Saya Perdana Menteri Rakyat"
Replika Najib yang terletak di hadapan pintu kuil ini adalah satu contoh gambaran mesej 'Perdana Menteri Rakyat'. Replika yang besar itu, mungkin lagi besar dari patung berhala yang ada di belakangnya menjadi mercu tanda baru Batu Caves.

Najib merestui hal ini kerana beliau diam. Barangkali ini adalah satu cara untuk menarik ramai pelancong dan penganut agama Hindu agar me'makmur'kan kuil itu. Pun begitu, gambar muka replika itu tidaklah tepat seperti muka sebenar Najib.

Muka replika itu menunjukkan seperti seorang kaum keterunan India juga (mengikut tafsiran masing-masing). Kita boleh juga replika Muhyiddin di sebelah replika Najib. itu satu hari nanti Tangan kanan pula melambai dan tangan kiri sorok ke belakang.

Pepatah melayu ada mengatakan, baling batu sorok tangan. Replika itu adalah contoh terbaik bagaimana hendak sorok tangan apabila sudah membaling batu.

Nasib baik mereka buat replika itu depan kuil, kalau depan masjid, dah lama kena tebas. Boleh juga selepas ini meletakkan replika Najib di setiap bandar-bandar ataupun kuil.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan