Follow je lah..

Sabtu, 13 Disember 2008

Bukit Antarabangsa Ada Harta Karun


Hidupnya bukan di dunia tetapi di angkasa. Mungkin itu satu gurauan yang cuba dikeluarkan bagi meredakan sedikit rasa stress penduduk Bukit Antarabangsa yang mana terpaksa mengosongkan rumah mereka kerana tanah runtuh.

Kejadian hitam ini pasti akan mengganggu ketenangan bagi semua mangsa tanah runtuh di situ. Empat orang yang telah dilaporkan mati menjadi pengajaran entah kali yang ke berapa untuk semua pihak yang bertanggungjawab samada pemaju, penguasa, dan sebagainya. Apapun, apabila berlaku satu masalah besar, kebiasaanya segelintir pihak cuba berlepas tangan.

Adapun begitu tempat bencana ini adalah bukan tempat sembarangan orang. Tempat golongan berdarjat dan berharta. Tidak kurang juga orang-orang yang profesional seperti doktor dan seumpamanya. Kerana Tuhan Maha Adil ujian yang diberikan adalah besar iaitu dengan meranapkan rumah dan harta mereka kerana Tuhan Maha Tahu mereka adalah golongan yang berharta.

Jika disingkap sejarah, ujian yang diberikan Tuhan adalah selayaknya bagi mereka. Golongan Arab Jahiliyah dahulu yang pandai bersyair diuji dengan bait Al-Quran. Ujian itu ingin menguji mereka adakah mereka akan mentaati segala perintah Al-Quran yang mana perkataan-perkataan di dalam Al-Quran itu lebih indah dari syair mereka. Qarun yang kaya, iaitu setiausaha kepada Firaun juga mendapat ujian terhadap kekayaan. Hartanya yang banyak dan tidak mahu disumbangkan kepada mereka yang memerlukan akhirnya ditelan bumi sebagai hidangan bumi. Sebagai tanda kebesaran Tuhan, hartanya yang tertimbus menimbuskan juga dirinya dan timbullah istilah harta karun.

Layanan bagi orang miskin dan orang kaya jika berbeza tidak dapat dinafikan. Ada pihak yang melihat layanan kerajaan kepada mangsa Bukit Antarabangsa lebih dari yang lebih. Sehinggakan beribu-ribu petugas terpaksa berkampung di tanah runtuhan itu demi menyelamat dan mencari dan media berkajang-kajang laporan menceritakan peristiwa ini disamping mamak-mamak sibuk membuat lebih 2000 roti canai untuk para petugas. Selain itu, setengah mangsa Bukit Antarabangsa ini juga masih boleh mengomel dengan perkhidmatan yang disalurkan oleh para petugas keselamatan setelah nyawa mereka diselamatkan.

Yang pergi dan yang hilang biarkanlah ia menyepi. Akhirnya ke surau juga mereka pergi setelah bala menjelang. Ambil iktibar dan mulakan kehidupan yang baru. Nasib mereka jauh lebih baik daripada keluarga yang kais pagi makan pagi dan kais petang makan petang.

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:”Sesungguhnnya bagi setiap umat itu mempunyai ujian dan ujian bagi umatku adalah harta kekayaan.”



Riwayat at-Tirmidzi
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan