Follow je lah..

Sabtu, 13 September 2008

ISA Bukan Main-main

Setakat ini yang terbaru tiga orang yang pro-pembangkang telah ditahan dibawah ISA. Sesiapa yang menghasut sama ada dalam blog, media cetak atau elektronik, dan lebih-lebih lagi tidak menyokong kerajaaan berhadapan besar dengan ancaman ISA ini. Sekaligus dengan adanya akta ini barangkali dapat 'mengecut perut' bloggers dan penyokong atau penggerak pembangkang.

Ujar Abdullah ISA tidak digunakan sewenang-wenangnya. Tetapi bala dari ISA itu cukup meresahkan dan menyusahkan. Anda tidak akan tahu kenapa ditahan, tiada perbicaraan atau pembelaan, tiada pengetahuan akan nasib diri, dan fikiran akan terus ditekan.

Kita tidak boleh nafikan bahawa kita mungkin terlepas dari akta itu. Mulai sekarang mungkin ada lagi yang sudah tersenarai untuk di bawa ke kem tahanan ISA. Mungkin untuk 3 bulan, 3 tahun, atau bertahun-tahun. Rakyat menjadi tertekan dek kerana wujudnya bayangan seperti ini.

Sekarang di bulan Ramadhan yang berkat mari kita berdoa agar kezaliman terhenti dan kebenaran dimiliki. Sungguhpun ada orang seperti KJ yang suka kepada ISA, namun ia tetap seperti hantu yang meninggalkan rasa takut seseorang jika berhadapan dengannya. Sesiapa yang ingin bebas, tiada bebas sepenuhnya untuk diri anda dalam dunia ini. Tetapi sekatan kebebasan itu mestilah adil dan munasabah.

Harapnya dalam masa terdekat ini, apabila 16 September menjadi impian yang terlaksana, ISA akan terhenti pada tarikh itu. Tahanan ISA akan dibebaskan untk hidup makmur, aman dan sentosa.

Jumaat, 12 September 2008

Ops Tukar Kerajaan Lancar


Sekalipun sebahagian ahli Parlimen di bawa lari keluar dari negara, usaha itu tidak dapat menjejaskan proses mendapatkan pemerintahan yang baik dan adil. Usaha membawa keluar ahli Parlimen dari Malaysia menuju ke Taiwan seperti usaha untuk mengelak dari mereka menyertai Pakatan Rakyat.

Empat orang wakil dari PKR dihantar bagi mereliasasikan misi ini. Negara Taiwan akan menjadi saksi dan di sana mereka lebih mudah untuk berbincang soal lompat parti. Di sana suasana lebih kondusif dan tekanan tidak begitu dirasai oleh kerana pucuk pimpinan BN berada jauh dari Taiwan.

Sekarang kelihatan lebih jelas peristiwa yng dikenali 16 September ini akan menjadi sejarah Malaysia. Anwar tidak bermain-main atau berolok-olok dalam merangka agenda perjuangan. Dalam perjuangan, matlamat adalah paling utama dan mesti direalisasikan sebaik mungkin.

Di petik dari sebuah sumber, ahli Parlimen kita di Taiwan tidak dapat duduk diam. Ada sebahagian yang hendak balik awal ke tanah air dan ada juga yang mahu pergi lagi jauh dari Taiwan iaitu ke Hong Kong. Sebagai ahli parlimen yang jujur, kepentingan rakyat adalah lebih utama daripada kepentingan parti dan termasuklah diri sendiri.

Kepulangan mereka ke Malaysia sentiasa dinantikan kerana rakyat ingin tahu apakah pendirian mereka. Rakyat sentiasa mendoa yang terbaik buat mereka agar dapat membuat keputusan yang terbaik untuk melompat parti.

Peluang biasanya datang sesekali. Jangan dilepaskan peluang ini tatkala sekarang BN-UMNO kian barah. Capaikan matlamat dengan sebaiknya dengan jaminan masa depan rakyat yang lebih cerah, bersih, dan adil.


Selasa, 9 September 2008

UMNO P.Pinang Tunjuk Hero



Sah, ada konflik dalaman antara puak Ahmad Ismail dan Tsu Koon. Sekali lagi terasa malu dengan sikap gila orang UMNO yang membusukkan nama melayu. UMNO Terengganu dahulu pernah dilabel biadap, kini UMNO Pulau Pinang hendak tunjuk hero!

Semangat setiakawan dan hormat menghormati sudah lama berkubur terutama bagi Ahmad Ismail dan konco-konconya. Hati cukup membakar dan keras dalam menghormati budaya sopan santun rakyat Malaysia. Isu mulut celupar Ahmad masih dipanjangkan walaupun Abdullah telah minta dihentikan isu ini.

Kita berasa geram dengan perangai hina manusia seperti ini. Sedangkan di bulan
 Ramadhan diajar untuk bersabar dan banyak bertaqarrub kepada Tuhan. Tetapi malang, tindakan seperti mereka ini dengan menyalakan kemarahan orang Cina sungguh bertentangan. Yang punya angkara ialah orang UMNO. Apakah mereka akan digantung tugas atau meringkuk dalam penjara?

Koyak gambar Presiden Gerakan sama seperti memberi tanda kemarahan dan benci yang amat sangat kepada seseorang itu. Tidak kurang juga seperti mengisytihar dia adalah musuh. UMNO Pulau Pinang terus tempang di tambah pula Abdullah sebagai Perdana Menteri Malaysia dan ahli Parlimen Kepala Batas gagal mententeramkan kaum di negeri itu.

Ahad, 7 September 2008

Gerakan Perlu Gerak Keluar


Sudah beberapa kali dilihat Parti Gerakan terasa hati atau makan hati dengan sikap orang Melayu UMNO. Pernah ketika dahulu tersinggung dengan sikap pemuda UMNO dan hari ini UMNO Pulau Pinang pula yang menghiris perasaan mereka terutama bagi pucuk pimpinan parti itu, Koh Tsu Koon.

Ada orang yang sahaja membuat kontreversi dan menyentuh sentimen perkauman. Orang itulah yang sudah diketahi sikap dan perangainya iaitu Ahmad Ismail. Pada awalnya kenyataan beliau bersifat peribadi tetapi apabila disokong oleh UMNO Pulau Pinang, maka hal ini sudah tidak bersifat peribadi lagi. Sentimen yang dimainkan ini merupakan sentimen hasil dari cerminan para ahli UMNO Pulau Pinang.

Terlajak perlahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya. Sikap double-standard Abdullah dan Najib dalam hal ini cukup jelas. Sungguhpun kenyataan mereka bercanggah dengan dasar UMNO manakala kepimpinan teritnggi UMNO tidak mentokong kenyataan seperti itu. Ahmad Ismail dianggap tidak berdosa, dan masih boleh bersalaman dengan Abdullah.

Bayangkan, jika kenyataan ini disuarakan oleh pembangkang, pasti dan pasti pembangkang itu akan ditahan oleh polis. Pimpinan UMNO akan mengambil peluang ini untuk mengutuk sekuat-kuatnya kepada kenyataan seperti itu. 

Propaganda ini adalah kemelut dalaman BN sebenarnya. Parti kompenen BN sudah berat untuk meyakinkan diri mereka dengan masa hadapan UMNO seterusnya. Penegerusi Gerakan Wilayah, Datuk Dr Tan Kee Kwong sudahpun berhijrah ke Parti Keadilan Rakyat. Koh Tsu Koon apa lagi, Gerakan bukan "Pak Turut"  dan jangan teragak-agak untuk kelar dari BN.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan