Follow je lah..

Sabtu, 20 September 2008

Usul Tidak Percaya


Kepercayaan yang telah diberi jika dikhianati maka agak sukar lagi untuk diyakini buat kali yang seterusnya. Lebih-lebih lagi seseorang yang mempunyai kepercayaan yang tinggi oleh orang lain, hilang lenyap kepercayaan kepadanya seterusnya akan gagal untuk meneruskan amanah hasil kepercayaan yang sudah tiada. Secara ringkas, usul tidak percaya kepada Perdana Menteri menjadi tanda tanya atas kewajarannya.

Jika benar BN mengatakan bahawa dakwaan Anwar bahawa sebilangan ahli Parlimen melompat parti adalah bohong, mengapa harus dilewat-lewar atau ditolak usul itu oleh Pedana Menteri. Abdullah seharusnya tidak gusar dengan dakwaan atau khabar angin kerana beliau sendiri sanagat tidak menyukai khabar angin. Oleh itu Abdullah mesti segera membuktikan beliau sedang dipercayai.

Dalam masa ini, keadaan di Malaysia sedang berhadapan dengan krisis kepimpinan dalam politik. Biarpun sebelum ini, pernah diusul akan undi tidak percaya kepadanya, dan kini sekali terpaksa lagi bakal berhadapan dengan hal yang sama. Reputasi yang buruk dalam perkembangan BN mencerminkan kekusutan, kecelaruan, dan tekanan yang bertubi-tubi diterima oleh mereka.

Tekanan yang hebat sekali pastinya dari Pakatan Rakyat. Pertemuan yang diharapkan antara pemimpin Pakatan Rakyat dengan Perdana Menteri menampakkan respon yang negatif darinya. Sehubungan itu, serangan peribadi terhadap Anwar juga sering digunakan oleh Abdullah sebagai mematahkan serangan politik kepadanya. Tetapi sejarah di Permatang Pauh membuktikan seangan peribadi adalah senjata yang ampuh.

Namun kesedaran dan suara rakyat tidak mampu ditahan oleh kepimpinan yang diktator atau seumpamanya. Suara rakyat yang berasas mestilah didengari dan diberi ruang untuk dilaksanakan. Begitu sukar untuk Abdullah meletak jawatan serta-merta di saat ini. Pelbagai alasan dan sebab diukir yang menyukarkan beliau untuk berbuat demikian.

Kini opsyen kedua adalah meminta restu dari yang Di-Pertuan Agong. Mengadap Seri Paduka Baginda bagi meyatakan hasrat rakyat kini dibawah payungan Tuanku. Merealisasikan harapan baru ini kerana sekarang Malaysia agak kelam. Undi kepada usul tidak percaya adalah yang terbaik untuk melihat adakah BN atau PR wajar menerajui negara.

Rabu, 17 September 2008

Abdullah, Checkmate!

Kali ini beliau benar-benar kena penangan dari rakan dan seteru politiknya. Soalnya, mampukah Perdana Menteri mampu terus kekal sebagai Perdana Menteri hanya dengan berbekalkan kuasa di tangannya? Tatkala Najib sudah mula memberi signal, Muhyidin memberi ingatan, Anwar memberi tekanan, kabinet bercakaran, dan pelbagai andaian, Abdullah menempa liku kejatuhan buat karier politiknya.

Jika benar Najib setia pada Abdullah tetapi itu hanya satu waktu terdahulu. Hari ini Najib dan Muhyidin menjadi pasukan 'beregu' untuk menewaskan Abdullah dengan meyuarakan suara akar umbi dari ahli UMNO sendiri. Katanya segerakan peralihan kuasa sebelum 2010 kerana kita sudah kritikal. Tapi apakan daya, bak kata mantan Presiden UMNO, Mahathir, ini parti adalah parti Abdullah Hj. Badawi.

Sekarang, masanya diuji. Kepentingan peribadi menguji kepentingan parti. Abdullah tidak mahu berundur kerana katanya kerja masih banyak. Memanglah, kerja Perdana Menteri sentiasa banyak dan kerja itu sentiasa berterusan selagi Malaysia masih wujud. Cuma tidak bererti jika Abdullah sudah tiada memegang jawatan itu, kerja Perdana Menteri sudah selesai. Jawatan ini adalah satu kesinambungan dari satu individu ke individu yang lain.

Zaid sudah meletak jawatan dalam kabinet dan tegas atas pendirian perletekan jawatannya itu. Barangkali reformasi dalam perundangan atau kehakiman yang dibawanya tidak popular dalam perjuangan UMNO kini. Isu ISA mencacatkan lagi perlembagaan dengan persoalan mengapa harus seseorang itu perlu ditahan jika belum didakwa oleh mahkamah. Tindakan Hamid Albar melingkaui peranan yang dibawa oleh Zaid sebagai menteri yang dipertanggungjawabkan menjaga undang-undang dan perlembagaan negara.

Pakatan Rakyat dilihat semakin stabil dan kukuh dengan isu sudah cukup bilangan Ahli Parlimen bagi menubuhkan kerajaan yang baru. Kerajaan yang baru akan menggantikan kerajaan Abdullah dan meletakkan Abdullah sebagai ketua pembangkang pula. Percaturan Pakatan Rakyat kepada kerajaan Abdullah sudah menampakkan bahawa Abdullah tiada jalan lain lagi melainkan untuk mengangkat bendera putih.

Tansisi perlaihan kuasa yang baik adalah diharapkan dengan harapan Abdullah akan dilihat bersifat 'gentleman'. Pertemuan antara dua pemimpin utama iaitu Abdullah dan Anwar seumpama satu dentuman petir yang kuat. Ini kerana jika benar pertemuan ini berlaku maka 'checkmate' dari Anwar untuk Abdullah.

Kini tinggal masa untuk Abdullah samada untuk akur dengan kehendak rakyat atau terus menguatkan kekuasaan yang dirisaukan boleh menjurus kepada kezaliman. Abdullah yang dikenali jua sebagai Mr.Clean berkata "ISA adalah baik sebab kita hendak pastikan apa yang kita nak kuat kuasakan adalah wajar dan adil."

Selasa, 16 September 2008

Kemuncak Hari Ini

Hari ini ialah 16 September 2008 atau dikenali sebagai Hari Malaysia. Hari di mana Sabah dan Sarawak bergabung dengan Semenanjung Malaysia pada 45 tahun yang lalu. Di situlah bermulanya nama 'Malaysia' dan hari ini dikenali di seluruh dunia.

Tarikh keramat ini juga sekali lagi akan menggegarkan Malaysia kerana tarikh ini adalah tarikh penting perjuangan rakyat. Ada rakyat yang telah dinafikan hak, dirampas rezkinya, disingkir dan sebagainya akan menjadi titik noktah. Harapan suci ini nyata tidak dapat dipikul atau dilaksanakan oleh kerajaan BN yang memerintah. Maka hari ini BN perlu ditukar kepada kerajaan yang lebih amanah, adil, dan bersih.

Sehingga saat ini, rata rakyat mendambakan sesuatu berita yang baik yang bakal diumumkan oleh Perdana Menteri dalam penantian, Dato' Sri Anwar Ibrahim. Berita itu ialah bagaimana kita akan kembali menikmati kehidupan sejahtera di dalam Malaysia dan menamatkan barah yang sangat krtikal dalam struktur kerajaan.

Di jangka pada jam 2.00 petang ini di Damansara, Anwar akan memperincikan lagi. Ngauman reformasi sudah berkedengaran dan terus menjadi perkataan tunjang ke arah melahirkan Malaysia yang lebih baik. Hendak seribu daya, seribu daya akan digunakan demi mereliasiskan misi yang cukup besar ini.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan