Follow je lah..

Jumaat, 5 Disember 2008

Hari Raya Aidil Adha

Tiada pengorbanan yang paling besar melainkan pengorbanan untuk Islam. Kita mampu berkorban masa untuk kerjaya dan pelajaran sebegitulah jua kita harus mencari ruang untuk berkorban demi agama.

Hari Raya Aidil Adha ini adalah sebuah hari yang mengingatkan semula kita kepada peristiwa pengorbanan Nabi Ibrahim. Baginda membuktikan bahawa hubungan darah dalam kekeluargaan seperti isteri dan anak-anak tidak dapat mengatasi kepentingan suatu perintah ALLAH.

Selain itu, pada perayaan ini jugalah umat Islam berhimpun di kota Arafah, Mekah, dan Madinah. Lautan umat Nabi Muhammad bertemu di suatu tempat demi memenuhi perintah ALLAH jua. Sekiranya dilihat lautan umat manusia itu sekuat perpaduan umat Islam, kita dengan izinNya mampu menguasai dunia.

Pada masa yang sama, umat Islam di tempat lain menyembelih haiwan seperti unta, lembu, kambing dan sebagainya sebagai melaksanakan perintah ALLAH. Daging yang dilapah akan dibahagikan secara adil dan di infaq kepada golongan yang miskin. Natijahnya semua umat Islam samada miskin atau papa pasti dapat bergembira kerana menikmati rezqi ALLAH yang Maha Luas.

Sujudterakhir merakamkan terima kasih kepada semua pembaca dan salam Aidiladha. Blog ini akan bercuti selama seminggu dan sebarang kelemahan amat dikesali. Suburkan kasih sayang dan semaikan akhlak mulia. Wassalam.

Selasa, 2 Disember 2008

Berada Di Sabah

Sekian lama juga saya tidak menulis artikel dalam blog ini disebabkan jadual yang padat. Sebelum ini saya telah berada di Sabah selama empat hari untuk berehat. Di saat kekusutan melanda pemikiran kita, apalah salahnya jika kita keluar dari kepompong itu untuk berehat sebentar dengan melakukan aktiviti yang bermanfaat.

Antara isu menarik adalah isu fatwa. Jawatankuasa fatwa di Malaysia ini telah lama ditubuhkan dan sudah menjadi petunjuk dalam kehidupan umat Islam. Fatwa-fatwa ini juga mampu dibaca di laman web e-fatwa. Dalam laman itu, terlalu banyak perkara yang sebelum ini menjadi kemusykilan telah dirungkai satu persatu buat pemahaman umat Islam. Pendek kata, lebih banyak kita tidak tahu berbanding yang tahu.

Masyarakat Islam awam di negara ini, sebenarnya pun begitu juga. Masih banyak tidak tahu daripada yang tahu. Sebab itu kadang-kala kejahilan mereka tersembah apabila mereka bermula berhujah. Sebagai bukti, pengharaman yoga dan sebagainya, masih ada suara sumbang dari pihak tertentu resah dan gelisah serta membantah keputusan ini.

Menjadi kebiasaan juga ulama' sering kali tidak mendapat sokongan moral dari para umara'. Ada sahaja para pembesar memandang rendah keilmuwan ulama' dalam mengeluarkan sesuatu fatwa. Mereka memberi komen dan pandangan peribadi mereka yang sebenarnya mendedahkan lagi kebodohan mereka.

Hormatilah keputusan fatwa sebagaimana di negara ini mereka menghormati keputusan mahkamah. Keputusan fatwa bukan untuk dikomen andai jahil dalam ilmu agama. Mempelajari ilmu agama juga perlu bergurukan mursyid dan bukan mempelajari dengan otak dan buku semata-mata.

Inilah satu reformasi besar dalam kehidupan kita iaitu membuka hijab kejahilan masyarakat sekarang. Kerana ilmu itu adalah cahaya yang menyuluh kehidupan. Andai tiada cahaya maka tersesat dan terhantuklah kepala pada dinding yang tegak berdiri.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan