Follow je lah..

Sabtu, 24 Januari 2009

Mati Sebagai Tahanan


Adapun makna tahanan ialah mereka yang ditahan oleh pihak berkuasa dan masih belum terbukti lagi seseorang itu bersalah. Dalam tempoh penahanan itu, tahanan akan disiasat samada dengan cara psikologi ataupun fizikal ala Abu Gharib di Iraq. Malang bagi penyiasat itu, andai tahanan itu mati dalam tempoh penahanan,timbul tanda tanya pada kita: Apa yang mereka buat?

Manusia memang tidak lari dari melakukan kesalahan. Bagi kesalahan yang dilakukan haruslah menerima hukuman yang setimpal. Andai ada hukuman yang dilaksanakan tanpa ada keputusan penghakiman, itu namanya satu penganiyaan. Ataupun analogi mudah, jika arak itu haram, yang hanya perlu dibuang ialah air arak itu tetapi bukanlah dibuang sekali dengan botol-botolnya.

Kugan telah mati semasa dia ditahan oleh pihak polis. Menurut bedah siasat, kematiannya disebabkan oleh perparu berair. Tidak cukup itu sahaja, kematiannya ini juga telah diklasifikasikan sebagai bunuh!

Lihat pada kecederaan yang dia alami. Pada mukanya ada darah yang mengalir dari hidung. Mulut mengeluarkan cecair bewarna putih. Pada belakang mangsa ada kesan luka dan parut samada dipukul. Pada kaki mangsa itu juga jelas nampak kesan sakit yang dialaminya sebelum dia menghembuskan nafas yang terkahir.

Poliskah yang membunuh? Segalanya masih dalam siasatan. Keadaan ini sangat berat dan membimbangkan kita sebagai rakyat biasa. Jika manusia tanpa ada rasa belas kasihan, seumpama makhluk yang lebih kejam dari haiwan. Maka kerana ada belas kasihanlah, kita harus memberi tekanan kepada kes ini agar mereka yang bersalah dan mencemarkan imej polis mesti dihadapkan ke muka keadilan segera.

Anda boleh melihat video jasad mangsa di sini (sila klik)

Rabu, 21 Januari 2009

Tasbih & Istighfar Dikurniakan Kemenangan

Dengan kalimah tahmid kita melahirkan kesyukuran pada kemenangan yang telah diberikan. Lipatan sejarah Islam telah membuktikan Islam itu sentiasa mulia dan tiada yang mulia selepasnya. Atas natijah ini lah, sama ada kemenangan Hamas dan PAS dalam memperjuangkan Islam secara jelas wajar disyukuri dan begitulah jua kemenangan pilihanraya kampus Universiti Malaya dimenangi oleh kem yang diselesuri oleh jemaah Islam.

Kemenangan itu adalah pada kehendak dan kurniaan ALLAH yang mana bukannya atas usaha yang kita lakukan. Jika usaha kita menjadi bukti untuk mencapai kemenangan, ketahuilah bahawa manusia memasuki syurga bukan kerana amalannya tetapi adalah rahmatNya yang Esa dan yang lagi Maha Hakim yakni ALLAH Subhanahu Wa Taala.

Firman Allah SWT :
“Dan tidaklah kemenangan itu melainkan dari sisi Allah yang Maha Perkasa lagi Bijaksana” Surah Ali ‘Imran : 126

Berambusnya rejim Israel dari tanah Gaza adalah kemenangan Hamas dan Islam amnya. Seluruh bandar telah hancur, seumpama gempa bumi yang dahsyat dan tiada lagi tempat berlindung melainkan kuburan untuk nyawa beribu yang sudah melayang syahid. Kesemua itu tiadalah menjadi halangan untuk Hamas melahirkan kesyukuran dan itulah bayaran kemenangan mereka untuk mendapat redha ALLAH. Atas jihad mereka yang suci, ALLAH menunaikan janjiNya sekalipun manusia sering memungkiri janji padaNya. Harapan rejim Israel untuk memadam cahaya ALLAH dan melenyapkan pejuang Islam tidak berjaya sama sekali.

Apabila PAS menang di Kuala Terengganu ini membuktikan bahawa PAS masih diterima dengan meletakkan Islam sebagai acuan insan. Berbagai lemparan negatif yang ditohmah kepada PAS membuatkan parti itu makin kuat dan jauh sekali untuk undur ke belakang. Rakyat semakin yakin dan percaya dengan kepimpinan PAS yang amanah dan meletakkan tanggungjawab terhadap Islam dan ummat mengatasi kepentingan peribadi.

Sesungguhnya mengekalkan kemenangan itu adalah lebih perit dari medapat kemenangan. Jatuhnya empayar Uthmaniyah adalah angkara faktor dalaman itu sendiri. Ingatlah bangsa Arab mereka tidak mampu bersatu apabila penyakit al-wahn (cintakan dunia dan takutkan mati) mengjangkiti diri mereka sehingga akhirnya tanah haram tergadai.

ALLAH memerintahkan kita supaya meraikan kemenangan dengan bertasbih kepada ALLAH dan memohon keampunan dari ALLAH. Mengucap tasbih ketika meraikan kemenangan adalah kerana kemenangan adalah amanah dan tanggungjawab, melalaikannya adalah dosa dan kesalahan besar di sisi ALLAH. Moga ALLAH memberi kekuatan dan pertolongan kepada kita.

Ingatlah, ALLAH sedang memerhatikan kita dan rakyat sedang menilai kita. Rujukan: Jihad Tegak Islam

Isnin, 19 Januari 2009

Wujudnya Agen Propaganda

Mari kita lihat ke bawah sebentar setelah meneliti perjalanan Pilihanraya di Kuala Terengganu dua hari yang lepas, iaitu pilihanraya kampus. Lebih spesifik lagi kita ke kampus panas Universiti Malaya yang sentiasa kecoh dengan aksi pilihanraya mereka.

Sudah pasti untuk menjayakan suara demokrasi antaranya adalah dengan menjadikan pengundian sebagai salurannya. Pendek kata pemilihan pemimpin tertinggi dalam kampus adalah berdasarkan suara keramat dari siswa dan siswi universiti tersebut. Pun begitu, pengundi mungkin akan memilih hanya berdasarkan pengetahuan yang terbatas berkaitan individu bertanding itu. Contohnya, calon itu dinilai berdasarkan janji manis(menifesto), akademik(pointer), aktiviti (lagi banyak lagi debom!) dan sedikit sebanyak paras rupa seperti yang tertera dalam kertas kempen mereka itu.

Maka itu sebenarnya tidak cukup dalam menilai siapa yang layak untuk menjadi pemimpin mereka, oleh itu harus ada satu sessi bicara ataupun pidato yang mana itu adalah platform untuk melihat kualiti kepimpinan dalam susun atur kata dan pemikiran mereka. Ruang ini kadangkala juga tidak berjaya menembusi kepompong pemikiran tertutup sesetengah siswa kerana persediaan mental yang lemah dalam diri mereka dan sekatan dari pentadbiran kolej yang berfikiran sempit.

Dengan itu harus ada 'punch line' dalam jalan cerita pilihanraya. Kewujudan beberapa fitnah mampu menarik kepekaan dan menghangatkan suasana dari agen propaganda. Hasil telitian mendapati perkara inilah yang menjadikan sesetengah siswa tidak mahu terlibat dalam politik kampus. Maka kesempatan akan di ambil kepada siswa yang terus menerus tidak peka dan tiada minat itu oleh agen propaganda untuk membobrokkan pihak lawan.

Perkara yang mengguris hati umat Islam ialah apabila tindakan kurang ajar menghina Islam berlaku. Sama ada dengan merendahkan individu muslim di khalayak, merosakkan surau dan masjid adalah satu yang tidak sepatutnya berlaku. Orang yang melakukan ini barangkali licik dan terancang, supaya pergerakan mereka tidak di hidu oleh sesiapa melainkan sesama mereka sahaja.

Kejadian kepala babi yang diletakkan di surau adalah perbuatan yang melampau dan mengguris semua hati umat Islam. Berita ini tidak didedahkan di media utama cap BN, kecuali malaysiakini. Ada beberapa aspek difikirkan atas perkara ini:


  1. Wujudnya sejenis manusia yang sentiasa benci mendalam kepada Islam. Mereka menzahirkan kebencian kepada masjid, surau, dan muslimin secara menghina seperti apa yang telah berlaku.


  2. Bertujuan melaga-lagakan antara agama, kaum, dan seteru politik seumpama batu api. Propaganda adalah senjata utama dan mereka tidak senang melihat kejayaan orang yang berjaya dan sentiasa mengintai titik kelemahan seteru mereka.


  3. Terakhir, umat Islam ambillah iktibar kerana kelalaian kita dalam mengimarakkan dan menjaga rumah ALLAH. Pengajaran keras buat semua siswa yang berat datang surau ;"Babi pun datang surau, kalau korang tak datang surau... paham-paham jelah"

Selamat mengundi, semoga satu hari nanti pilihanraya kampus akan lebih mencerminkan keintelektualan anda.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan