Follow je lah..

Jumaat, 24 Oktober 2008

Bercuti 24-27 Oktober2008

Kepada semua pembaca sujudterakhir akan bercuti dari 24 sehingga 27 Oktober 2008. Terima kasih kepada semua dan berharap agar kita dapat bertemu pada entri yang baru. Konsistensi saudara[i melayari blog ini amatlah dihargai. Bersama membawa Malaysia yang amanah. adil, dan berkebajikan. Usah dilalaikan dengan kesibukan pemimpin dan ahli UMNO yang sedang berebut-rebut jawatan demi survival politik mereka. Terbukti rakyat sudah menolak UMNO dalam kebanyakan peristiwa yang berlaku di sekeliling kita lantaran barah yang ada dalam badan itu.

Wassalam.

Rabu, 22 Oktober 2008

Semoga Tuan Guru Sihat

Kesihatan Tuan Guru menarik sedikit perhatian. Mursyidul Am PAS itu yang dilaporkan semakin pulih memberi perkhabaran yang baik. Orang-orang baik dan alim seperti beliau adalah merupakan suatu nikmat yang sangat berharga bagi setiap orang Islam. Kehadirannya melebarkan cahaya(ilmu) Islam hingga ke seluruh dunia.

Kesakitan yang dialami iaitu pada lutu kiri itu menurut beliau adalah kerana terjatuh semasa menunggang kuda dahulu. Saranan yang dibuat oleh Nabi Muhammad mengajak umatnya untuk berkuda telah disahut oleh Tuan Guru. Sekaligus menolak andaian bahawa orang-orang alim tidak aktif bersukan.

Semua orang berhak untuk sihat. Maka kesihatan merupakan suat nikmat yang berharga. Jika tanpa sihat, pergerakan dan perbuatan kita terbatas. Dari sebuah nikmat sihat yang diambil, maka nikmat lain yang berturutan dari kesihatan akan terhenti.

Orang alim sentiasa dimuliakan. Hadirnya membawa cahaya dan pulangnya membawa amalan. Kita harap agar Tuan Guru akan terus sihat mentadbir PAS dan negeri Kelantan disamping masih berupaya memberi kuliah agamanya. Jika sebelum ini, Sultan Kelantan ada menasihati pengurusan kerajaan negeri, kerajaan negeri akan mengambil nasihat itu sebaik-baiknya.

Ahad, 19 Oktober 2008

Terlewatkah Reform Pak Lah

Kata dua yang dihamburkan menerusi sebuah sidang media benar-benar pedas. Perkara ini mungkin jarang-jarang sekali dilakukan oleh Abdullah tetapi tatkala sekarang beliau semakin konsisten.

Perkataan 'reform' yang disebut oleh Abdullah dan begitu juga pernah disebut oleh Ezam menjadi target di saat akhir beliau memegang jawatan seorang Perdana Menteri dan Presiden parti. Usaha reform yang sebenarnya dilakukan oleh Pakatan Rakyat ini tidak menyebabkan untuk Abdullah mengabaikannya kerana reform adalah apa yang dikehendaki oleh rakyat. Biasalah apabila perubahan ingin dilaksanakan pasti ada sahaja yang tidak kena atau mungkin juga tidak dipersetuju oleh orang lain.

Mahathir seharusnya duduk diam dan usahlah masih sibuk lagi mengikuti politik UMNO dan BN jika sudah lama meletak jawatan. Jika ini dilakukan, Abdullah sekurang-kurangnya tidak terbeban dengan tekanan pemilihan 'orang Abdullah'. Apakah Mahathir juga tidak ada 'orang'nya dan begitu juga 'Najib' apakah tiada pengikutnya yang setia?

Suasana kabilah atau kem dalam UMNO ini membuktikan pada peringkat kepimpinan atasan nyata bersatu dalam zahir dan retak dalam sembunyi. Benar juga jika dikatakan Abdullah mungkin dipaksa untuk letak jawatan lebih awal berbanding pada masa dan waktu yang sepatutnya berdasarkan apa yang berlaku sekarang.

Kelak kita akan dibayangi dengan pemimpin yang tidak bersih, pemimpin yang diselebungi dengan kes jenayah berprofil tinggi, berskandal seks, rasuah, dan main tikam belakang. Reform layak dibawa oleh mereka yang bersih dan bukan orang yang reform secara bertelingkah dan menggunakan salah kuasa seperti akta ISA.

Sementara itu, parti komponen BN mencari ruang dan peluang di celah tempoh peralihan kuasa ini. Beberapa suara sumbang mengenai hak dan kuasa sudah kedengaran. UMNO kian sibuk dengan dunia dan kuasa akhirnya memakan diri. Yang dikejar tak dapat dan yang dikendong keciciran.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan