Follow je lah..

Selasa, 1 April 2008

Stadium Malawati Sebagai Saksi

Siri 1
Kehadiran yang sangat cemerlang. Tanpa ada bas rombongan, nasi bungkus, duit poket, atau arahan kerajaan sepertimana strategi BN sebelum ini sebagai memenuhi kehadiran, ribuan rakyat dapat dikumpulkan dibawah satu bumbung. Seluruh ruang kosong dipenuhi sehinggalah melimpah-limpah di tebing tangga dan di atas lantai tanpa mengira usia samada kanak-kanak dan dewasa, masing-masing menunjukkan sokongan atas kehadiran.

Julung-julung kalinya stadium ini yang dibina telah pertama kali itulah suara 'ALLAHUAKBAR' bergema berulang-ulang kali. Mencatat sejarah jua, stadium yang berdiri kukuh ini akhirnya berjaya di'sujud'kan. Setiap inci lantai stadium akan menjadi saksi kelak di hari akhirat bahawa dahi manusia pernah mencecah di atas 'dada'nya. Inilah munajat kemenangan.

Stadium ini akhirnya tidak dapat menampung kebanjiran rakyat. Setelah dalam stadium penuh, sebahagian bersedia untuk duduk di luar stadium dengan mengikuti lintas langsung menerusi LCD yang dipancarkan. Malam pada hari ini seumpama siang pagi hari. Selain kehadiran ramai rakyat, terdapat banyak kedai atau khemah menjual makanan, minuman, dan pakaian serta banyak lagi. Alhamdulillah, rezqi para peniaga bertambah berkali ganda berkat kemenangan perjuangan rakyat.

Motokar dan motorsikal menyebabkan lalulintas sesak setelah dipakirkan di bahu jalan. Ini kerana rakyat yang telah datang dari jauh yang bukan sahaja dari Selangor telah penuhkan ruang pakir yang disediakan. Bagaikan pesta melihat kereta banyak. Riuh-rendah.

Inilah Selangor Darul Ehsan. Sebuah negeri maju dibawah kepimpinan rakyat dan bukan kepimpinan keparat.

Selangor Bersih, Maju ,dan Berkebajikan.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan