Follow je lah..

Jumaat, 2 Oktober 2009

Bencana Kiri Dan Kanan


Angka kematian hanya menjadi angka sahaja buat kita yang tidak ada hubungan langsung dengan rakyat yang telah mati akibat bencana di negara lain. Selain hari-hari kita mengemaskini pengetahuan diri kita tentang bilangan orang yang telah mati akibat bencana seperti Selsema Babi dahulu, kita tetap terus dengan makan minum dan gelak ketawa kita disisi keluarga atau sahabat handai.

Bencana alam adalah satu malaptetaka yang tidak mampu dihalang biarpun dengan senjata nuklear sekali. Apabila ia datang, kita tidak dapat menghalangnya melainkan untuk kita lari dari bahana itu. Akan tetapi berapa langkahkah boleh kita lari dari menerima azab yang begitu perit itu? Inilah apa yang berlaku di Pulau Samoa, Amerika dan Padang, Indonesia.

Kedua-dua peristiwa ini berlaku dalam tempoh yang dekat. Jika dibilang orang yang telah mati pada setakat artikel ini ditulis, hampir menjangkau angka seribu lebih! Adakah sedikit seribu orang itu? Kalau seribu orang datang berkunjung ke rumah terbuka, nescaya tidak menang tangan kita dibuatnya.

Kita perlu ambil iktibar. Itupun bagi hati yang sentiasa takut kepada ALLAH. Mereka ini lah di dalam hatinya sentiasa ada rasa tidak tenteram dan tenang kerana bala Tuhan boleh turun pada bila-bila masa sekalipun langit cerah dan lautan tenang. Maka setiap waktu dan ketika, mereka akan beringat kepada ALLAH dan berwaspada.

Kematian, kehancuran dan kesusahan bukanlah idaman. Tetapi jika ia hendak berlaku, lahirlah di hati kita rasa pasrah yang tidak henti. Harta tidak dapat membuat apa jika saat malapetaka ini benar-benar berlaku di hadapan kita. Maka ambillah pengiktibaran.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan