Follow je lah..

Jumaat, 31 Oktober 2008

Bolos Dalam Kusut

Sudah semua tahu bahawa Razak baginda bebas dari semua tuduhan kepadanya. Bagi dirinya, ahli keluarga, dan para penyokongnya, berita itu adalah berita gembira pada hari Jumaat yang mulia ini. Doa mereka dimaqbulkan Tuhan dan akhirnya apa yang dihajati itu telah dimiliki. Razak tersenyum gembira selepas melalui hari-hari yang memuramkan sepanjang perbicaraan kesnya.

Disebalik itu, bagi keluarga mangsa terutama ayah kepada Altantuya, beliau berasa kecewa. Beliau yang merupakan orang bukan rakyat Malaysia satu-satunya dapat menilai sejauh mana ketelusan dan keihklasan sistem kehakiman berhubung kes ini. Beliau pernah juga berusaha untuk bertemu dengan pemimpin Malaysia tetapi tidak tercapai. Bagi kita orang Islam, jika bolos di dunia, di akhirat pasti terkena jua.

Perbicaraan yang berprofil tinggi ini sungguh terperinci. Biarpun kadang-kadang bagi pihak pendakwaan atau peguam keluarga mangsa tidak dapat memenuhi kehendaknya oleh mahkamah. Apapun sahaja keputusan, pada peringkat dasarnya, tidak ada mana-mana pihak boleh mempertikai atau menafikannya. Jika tidak, anda dituduh menghina mahkamah.

Oleh itu mahkamah harus sentiasa diletakkan di tempat yang mulia. Tapi kita boleh berasa kecewa dan hampa jika jelas kelihatan lubang kelemahan perbicaraan tidak ditampal rapi. Ada sesuatu perkara yang dihadkan dari terus diperkatakan. Apapun, tulisan ini tidak merujuk kepada mana-mana kes yang berkaitan.

Bolos di dunia, di akhirat akan tertangkap jua bagi sesiapapun seorang insan. Selamat pulang ke pangkuan keluarga bagi Razak dan berbahagialah. Ambil keputusan ini sebagai satu titik hidayah untuk menjadi insan soleh dan membimbing keluarga ke jalan yang lurus. Pembebasan ini adalah satu peluang yang diberi oleh ALLAH kepadanya.

Siapa bersalah masih belum kita ketahui. Perbicaraan masih diteruskan sehingga semua urusan selesai. Raja Petra pula punya cerita tersendiri berkaitan kes ini. Bukan urusan kita untuk membawa manusia ke neraka, tetapi memadailah kita dengan membawa kebenaran agar tiada siapa harus ke neraka.

2 ulasan:

Dib Dib berkata...

Sama-sama untuk saudara Hazim jugak. Betul kata saudara. hehe ayat skema. Menulis blog ke, buku ke, diari ke, atau apa-apa pun sebenarnya sangat bagus untuk otak kita.Ia membuatkan otak kita selalu berfungsi dan berfikir secara kritis. Konklusinya otak kita akan sentiasa di asah.

Ya, kita akan dapat menjadi intelektual yang berjaya.

Buku Golongan yang Tercicir di jalan Dakwah ada dijual di pustaka Mukmin di masjid Jamek. Bolehlah kiranya saudara singgah sebentar ke sana dan menikmati nikmat ilmu yang sangat banyak di situ. Hehe. Buku lain yang bagus juga cthnya Bahtera Penyelamat...

the hazim berkata...

to dib dib: syukran...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan