Follow je lah..

Khamis, 10 Julai 2008

Abdullah Tidak Perlu Jun 2010


Peralihan kuasa seperti yang dirancangkan bermain dengan teka-teki pada awalnya. Hari ini Abdullah (Dolah) berhasrat untuk turun dari bangunan Putrajaya pada Jun 2010, bermakna kurang dua tahun lagi. Apakah itu bermakna teka-teki sudah terjawab?

Abdullah akhirnya tunduk pada tekanan yang menggesanya untuk bersara. Tekanan dari dalam UMNO dan luar UMNO menyebabkan kerusi panas ini tidak senang diduduk olehnya. Di tambah lagi, rakyat memang mahukannya untuk berhenti dari menjadi seorang Perdana Menteri.

Sehubungan itu usul undi tidak percaya dari Pakatan Rakyat kepada Perdana Menteri telah difailkan pada hari ini di Parlimen. Adakah pertembungan tarikh ini kebetulan atau satu perancangan? Pengumuman Dolah pada tarikh yang sama ini sesuatu yang signifikan dan sudah dihidu olehnya. Ini kerana pada fikirannya barangkali Ahli Parlimen perlu meletak kepercayaan kepada beliau dalam menerajui negara lagi disebabkan beliau akan bersara tidak lama lagi. Pertembungan tarikh ini juga, beliau dapat menarik perhatian daripada isu usul tidak percayanya kepada isu peralihan kuasa.

Jun 2010 adalah terlalu lama bagi rakyat. Dalam tempoh dua tahun sengsara ini rakyat berhadapan dengan harga minyak yang mahal. Dalam tempoh dua tahun ini juga penyangak-penyangak negara akan terus kukuh merasuk keadilan dan kepimpinan negara. Ekonomi pula tidak stabil lantaran kegoyahan politik negara.

Mungkin September 2008 adalah masa untuk Dolah keluar dari Putrajaya dan bukannya Jun 2010. Pada ketika itu barangkali dalam tempoh dua tahun lagi beliau akan menjadi ketua pembangkang negara. Ataupun, kemungkinan beliau akan disoal-siasat oleh BPR sejurus beliau turun dari 'takhta'nya.

Pengumuman ini juga memberitahu kita, beliau akan menang dalam bertanding hujung tahun ini. Menang tanpa ada pencabar. Iya pun jika ada pencabar contohnya Najib, Najib telah dijinakkan dengan mesej 'tunggulah Jun 2010, tak payah cabar aku'. Taktik memutar belit Dolah ini berjaya. Rata-rata dahulu rakyat menjangkakan beliau akan beralih kuasa dalam pertandingan parti adalah hampas semata-mata.

Peralihan kuasa ini bagaikan melepas batuk di tepi tangga sahaja andai waktunya Jun 2010. Sekarang adalah masa terbaik untuknya berundur. Tatkala ini rakyat sedang 'panas' dengan pimpinannya sangat menginginkan kepimpinan yang lebih cekap dan berhemat.

Ingatlah, Dolah bukan lemah. Dolah ada kuasa sekarang ini. Kuasa ada di tangannya dan segala perkara mungkin terjadi. Najib pula jangan berangan-angan untuk menjadi Perdana Menteri.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan