Follow je lah..

Jumaat, 25 Januari 2008

Indahnya Solat Subuh Jika Berjemaah

Setiap hari tatkala bangkit daripada tidur malam maka biarlah diisi dengan keberkatan. Bermula sebuah episod kehidupan manusia dari waktu subuh. Azan Subuh memecah kesepian mengingatkan insan bahawa ada perintah atau seruan yang perlu dilaksanakan. Itulah seruan "Marilah Mengerjakan Solat" .

Hati insan yang manakah tidak terdetik akan panggilan mulia ini. Maka berusahalah menunaikan kefardhuan solat subuh berjemaah. Kita memulakan langkah pertama kita menuju ke Rumah Allah sebagai destinasi pertama dalam episod kita hari ini. Berjalan di bawah cahaya rembulan melahirkan rasa insaf bagi seorang hamba yang ingin bertemu "RAJA" yang Maha Perkasa Lagi Maha Mulia. Sesiapa yang berjalan dalam kegelapan menuju ke masjid, mudahan-mudahan cahaya akan meneranginya di perjalanan akhirat nanti.

Dalam satu hadith Nabi :

Nabi s.a.w bersabda: "Malaikat turun naik dalam kalangan kamu silih berganti: malam dan siang, kedua-dua puak itu berhimpun pada waktu sembahyang Subuh dan pada waktu sembahyang Asar; setelah itu puak yang bermalam dalam kalangan kamu: naik, lalu ditanya oleh Allah Taala - sedang Ia mengetahui hal mereka: "Bagaimana keadaan hamba-hamba-Ku semasa kamu tinggalkan?" Malaikat menjawab: "Kami tinggalkan mereka sedang mereka mengerjakan sembahyang, dan kami datang kepada mereka sedang mereka mengerjakan sembahyang.
Abu Hurairah r.a


Saudaraku, ambillah kesempatan atau tawaran ini. Biarpun anda hebat pada pandangan masyarakat atau tinggi pencapaianmu, andai subuh hanya seorang diri di tempat sendiri maka wajarlah meningkatkan lagi amalan mu di sisi Nya.

Tidak pernah kita rasa kecewa jika kita pergi ke masjid pada waktu Subuh. Hari yang dilalui akan penuh dengan ketenangan dan kekuatan. Bukankah hidup ini mencabar? Berusahalah kita untuk ke masjid dengan harapan tinggi akan keredhaanNya. Peluang yang istimewa ini dibuka setiap hari selagi ajal belum tandang mengajak 'pulang'.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:
” Sesungguhnya tidak ada suatu sembahyang sunat pun yang begitu dijaga oleh baginda daripada sembahyang dua rakaat sebelum subuh.”

Riwayat Muslim

Bermulalah dengan baik hidup kita dan mudah-mudahan pengakhiran kita juga baik. Pergi ke laut memasang jala untuk menangkap ikan. Pastikan pulang dengan hasil yang lumayan agar tiada yang kecewa. Begitulah umpamanya kita yang sedang berada di lautan kehidupan.









Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan