Follow je lah..

Khamis, 7 Februari 2008

Baktisiswa Kepada UMNO

Menyelam sambil minum air atau mengambil kesempatan?

Baktisiswa yang giat dijalankan di kebanyakan kampus telah dikenal pasti sebagai medium untuk menjayakan kempen pilihanraya. Sungguhpun pada dasarnya aktiviti ini diadakan untuk mendekatkan mahasiswa dengan masyarakat melalui kerja-kerja murni, tetapi sesetengah dari mereka yang tidak bertanggungjawab, telah menyalahgunakan mahasiswa untuk kepentingan parti mereka kelak.

Perkara seperti ini bukanlah yang pertama, sejak dari Menteri Pengajian Tinggi terdahulu sehingga sekarang, jelas menggunakan mahasiswa sebagai salah satu strategi untuk mengambil hati rakyat bagi meraih undi. Pihak-pihak tertentu akan cuba mengambil kesempatan dengan menerangkan kesetiaan untuk parti merka dan memburukkan pihak yang lain. Mahasiswa yang kurang berfikir panjang, pasti akan menerima sahaja apa yang disampaikan secara bulat-bulat.

Seterusnya, penerangan yang diberikan ini akan disebarkan kepada penduduk kampung terbabit pula. Ini bererti kempen-kempen pilihanraya dijalankan secara 'senyap' kepada penduduk kampung ke rumah-rumah melalui mahasiswa. Inilah yang dikatakan sesetengah mahasiswa diperalatkan untuk berkempen dalam program baktisiswa.

Seharusnya, dalam menjayakan aktiviti ini, pihak politik seperti menteri contohnya, tidak wajar menjadikan diri seolah-olah tuan rumah kepada kawasan itu atau penganjur Baktisiswa. Biarlah matlamat Baktisiswa ini tercapai dengan jayanya. Andai ada yang menggunakan mahasiswa untuk sebagai bahan membersih kampung, potong rumput, cat dinding, dan sebagainya untuk strategi kempen, maka amatlah dikesali.

Hakikatnya, mahasiswa terikat dengan perintah dari HEP. Apa sahaja yang diarahkan, secara normal mahasiswa akan mengikutinya. Sedangkan HEP pula kini sentiasa seiringan dengan perjuangan UMNO. Sepatutnya perkara ini tidak berlaku jika mahasiswa bergerak atas nama mahasiswa sendiri. Dari mahasiswa untuk mahasiswa.



Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan