Follow je lah..

Selasa, 5 Februari 2008

RM 70 juta kempen tutup aurat

Kerajaan Kelantan (PAS) yang telah membelanjakan sebanyak RM70 juta adalah satu usaha yang tepat dilakukan. Biarpun nilainya tinggi tetapi pulangannya adalah untuk dunia dan akhirat. Agak jarang dilihat mana negeri yang berusaha menjayakan kempen ini selain negeri Kelantan.

Jika anda berpeluang berjalan di negeri tersebut, usaha kempen menutup aurat dapat dilihat. Kebanyakan papan tanda iklan yang kebiasaannya memaparkan perempuan tidak bertudung, tetapi di Kelantan gambar perempuan ini telah ditambah dengan menutup aurat perempuan tersebut. Begitu jugalah dengan paparan iklan Celcom, gambar pemain bola yang berpakaian seluar pendek telah ditambah dengan seluar panjang.

Usaha yang dipuji ini turut dikecam oleh orang tertentu yang menyifatkan peruntukan RM70 juta itu sebagai pembaziran. Sebenarnya, perkara yang memberi manfaat kepada rakyat di dunia dan akhirat lebih lagi tidak dianggap pembaziran. Kempen menutup aurat adalah langkah awal bagi membendung jenayah sosial seperti rogol, zina, dan sebagainya. Sekiranya aurat ditutup, maka pandangan mata akan lebih terkawal. Ini kerana, dari mata akan melahirkan ransangan yang mungkin mencetus kepada nafsu syahwat.

Jika dikatakan juga kempen seperti ini adalah pembaziran, maka perlulah dinilai kembali akan projek-projek negara yang memakan berjuta dan berbilion ringgit. Seperti projek Litar Sepang, TTI, dan Putrajaya adakah membawa pulangan kepada rakyat. Sedangkan kini, masih ada rakyat yang memerlukan wang untuk perubatan dan kesihatan, pengajian, dan membina rumah.
Rancangan Bersamamu (TV3) adalah antara rancangan yang sepatutnya ditonton oleh pemimpin rakyat terutamanya supaya mereka sedar akan masih ramai rakyat yang memerlukan bantuan kewangan. Sikap perihatin sepertimana Saidina Umar yang mengasihi rakyatnya sudah tidak lagi diamalkan oleh kebanyakan pemimpin .

Kebiasaan di Malaysia, setiap kali berlaku kes rogol, atau rogol dan bunuh, dan seumpamanya maka media sering menggemparkan isu-isu ini. Tetapi segalanya sudah terlambat apabila nasi sudah menjadi bubur. Seharusnya media bertindak lebih awal dengan mengurangkan rancangan yang mendedah aurat dan menggerakkan kempen menutup aurat. Kita pasti tidak mahu melihat peristiwa Canny Ong, Noor Suzaily Mukhtar, Nurul Hanis Kamil dan lain-lain berulang lagi . Demi keseljahteraan rakyat, sahutlah seruan kempen ini dan bergabung tenaga. Dan bersama kita berlindung kepada ALLAH, janganlah pula ia berlaku kepada orang yang terdekat daripada kita.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan