Follow je lah..

Sabtu, 2 Februari 2008

TBC: Tiada Lagi Kongsi Raya

Perayaan Tahun Baru Cina (TBC) pada tahun ini adalah perayaan bagi memasuki kalender baru Tahun Tikus. Biarlah apa pun tahun yang dilalui, takrifan setiap tahun dalam tahun Cina itu adalah kepercayaan semata-mata. Bukanlah di pandu oleh wahyu ataupun panduan yang datang terus dari 'Langit'. Namun kini peraayan ini dijangka meriah dengan persiapan yang bersungguh-sungguh dari kaum Tiong Hua walaupun dimana sahaja mereka berada.

Di negara China, rakyatnya akan mendapat cuti selama 7 hari. Pada masa cuti yang panjang ini, semua akan bersama keluarga mengeratkan hubungan persaudaraan. Tradisi Makan Besar terus diamalkan iaitu sehari sebelum perayaan. Tujuannya adalah untuk mengumpulkan ahli keluarga dan bersama-sama meraikan perayaan ini. Hidangan asotik seperti babi, katak,itik dan sebagainya mungkin menjadi menu mereka (kecuali Muslim) pada ketika itu.Colok juga akan dibakar pada hari perayaan tersebut. Colok yang terdiri pelbagai jenis atau saiz akan dibakar disamping persembahan tarian naga yang dipercayaai mendapatkan 'ong' atau untung.

Sebuah perayaan adalah untuk meraikan bagi mereka yang terlibat dan kegembiraan ini hanyalah dirasai oleh mereka yang merayakannya sahaja. Maka istilah perkongsian raya adalah tidak masuk akal. Bagaiamanakah ingin dikongsikan kegembiraan perayaan itu jika pihak yang tidak memahami erti perayaan itu ingin merayakannya. Akan tetapi pada tahun sebelum ini, ini lah yang diwar-warkan oleh kerajaan BN-UMNO dan sesetengah media.

Kononya perayaan untuk mengeratkan perpaduan adalah suatu yang sukar dicapai. Umpama menunggu kucing bertanduk. Perayaan hanya khas untuk mereka yang merayakan sahaja. Contohnya jika hari ini hari lahir anda, apakah wajar orang lain untuk mendapat hadiah hari lahir anda atau meniup kek anda? Semestinya tidak wajar. 'Kongsi Raya' lebih bermotifkan politik dan gimik. Mungkin hendak tunjukkan kita besatu padu. Tetapi isu 'kongsi raya' inilah pernah hangat dibincangkan secara ilmiah bagi melihat dari perpektif aqidah dan kebenaran.

Jelas di dalam Islam, kita menolak apa yang di istilahkan sebagai 'kongsi raya' ini. Perayaan hari agama (tetapi TBC adalah perayaan kaum)adalah haram diraikan oleh muslim dan cukuplah kita sekadar menghormati. Menghormati dan bukan merayakan. Sungguhpun perayaan TBC adalah perayaan kaum, tetapi terdapat beberapa perkara yang tidak boleh diterima dalam Islam seperti membakar colok dan lain-lain. Jika anda seorang Islam dan konon ingin merayakan perayaan agama, anda perlulah mempraktikkan ritual agama itu sendiri yang jelas bersalahan dengan aqidah. Beruntunglah kita kali ini, perayaan kita tidak dikongsi oleh mereka agama lain melainkan sesama muslim. Din yang kita bawa adalah terlalu mulia. Biarlah jika TBC berkongsi dengan Deepavali, Christmas, atau Hari Gawai umpamanya, tetapi bukan dengan Islam. Bukan fikiran konservatif, tetapi ini prinsip yang perlu dipatuhi.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan