Follow je lah..

Jumaat, 2 Mei 2008

فذکر ان الذکر تنفع المومنین -٤

(Diterbitkan setiap Jumaat)

Imam Al-Ghazali ada berkata: " Orang yang ditinggal mati oleh anaknya atau salah seorang saudara dekatnya, hendaklah menganggap orang yang lebih dahulu meniggal dunia itu ibarat orang yang lebih dahulu sampai di destinasi ketika sedang musafir. Jika dia menganggap orang yang lebih dahulu mati sedemikian, nescaya dia tidak akan dibuai kesedihan. Sebab dengan cara itu dia tahu bahawa suatu ketikanya akan sampai dia juga dijemput ajal. Sesungguhnya maut itu hanyalah masa waktu sahaja. Jika ajal maut itu dianggap satu destinasi dalam perjalanan, maka seseorang yang ditimpa musibah tidak akan berasa gelisah dan bersedih hati."

Kita biasa melihat bayi yang lahir menangis ketika dilahirkan dan ahli keluarga gembira meraikan. Tetapi apalah nasib jika di saat kematian kita, kita tetap menangis kerana kurangnya amalan untuk ke negeri akhirat dan ahli keluarga kita menangis kerana kehilangan kita. Tiada berguna air mata apabila nyawa telah dicabut dari jasad meninggalkan jasad yang kaku.

Siapakah jasad itu? Jasad itu ialah "ini". Yang sedang menulis, melihat , membaca, mendengar, dan duduk. Jasad lah yang melalui segala kesakitan atau keindahan bersama roh. Malah jasad menjadi 'teman setia' kepada roh selagi kita jasad bernyawa. Namun apabila sampai waktu ajalnya, jasad terpaksa 'menangisi' dan mengucapkan selamat tinggal seta ucapan 'semoga berjaya' kepada roh yang akan melalui liku-liku perjalanan yang getir selepas kematian.

Jasad kita akan disemadi ke dalam kubur di ruang liang lahad. 'Teman setia' itu sudah tidak dapat menemani roh lagi dan jasad akan perlahan-lahan terurai menjadi tanah. Tangan yang bisa dilihat sekarang akan menjadi makanan bagi ulat-ulat mayat dan begitulah seterusnya untuk seluruh anggota badan yang lain. Tiada yang kekal, semuanya akan terurai dan akhirmya tiadalah jasad di muka bumi ini.

Buat rakan-rakan dan teman, Al-Khansa' pernah berkata dalam syairnya mengenai tangisanmu atas pemergian seseorang:
"Seandainya bukan kerana ramai orang yang menangis di sekeliling atas (kematian) saudara-maranya, pasti aku telah membunuh diri (kerana menyangka hanya aku seorang diri yang merasa sedih), akan tetapi aku menghiburkan diri dengan cara bersabar."

"Bersabarlah wahai temanku, ini adalah janjiNya."

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan