Follow je lah..

Khamis, 1 Mei 2008

Rintihan Pekerja/Buruh

Kehidupan sebagai buruh sangat berbeza dengan kehidupan seorang eksekutif. Buruh memerah keringat dan eksekutif memerah idea. Jika semuanya digarab dengan baik akan menghasilkan produk yang sangat bermanfaat dari segi masa, kos, dan tenaga. Hidup pula akan lebih sejahtera.

Sememangnya hari ini antara objektifnya untuk menghargai pekerja yang telah bekerja maksimum selama 365 hari. Namun cuti ini hanyalah satu langkah kecil bagi membela nasib ataupun menghargai pekerja. Sesungguhnya cuti pada hari bekerja akan lebih berhasil jika kebajikan pekerja terus dikaji dan ditingkatkan dari masa ke masa.

Baru-baru ini, kesatuan sekerja yang bertemu Dolah adalah gara-gara sistem kini yang tidak membantu pekerja. Pada saat kenaikan harga mendadak pada minyak, beras, mee, tepung, air dan sebagainya semuanya merupakan keperluan asas manusia, kita harus bijak menanganinya. Kini kerajaan yang sedia ada bertungkus-lumus membela nasib rakyat. Tidak kira kerajaan BN atau kerajaan Pakatan Rakyat.

Walhasil, kedua-dua kerajaan yang ada perlu membentuk ketumbukan yang padu dan bersaing dalam memacu lebih kuat ekonomi negara. Dominasi mereka dalam perkara yang utama akan menjadi ukuran dari rakyat.

Sebenarnya masih banyak yang tidak kena lagi berkaitan pekerja atau lebih persis buruh di Malaysia. Ada tenaga yang dikerah pada tempat yang bukan sepatutnya dan ada yang diambil hak-hak mereka sebagai pekerja. Pekerja yang bekerja keras untuk mendapat sesuap nasi tetapi jika periuk nasi ditabur pasir, manakan perolehi nasinya.

Kerja yang halal membawa rezqi yang halal. Jauhilah dari kerja yang haram dan syubhat kerana kelak pintu keberkatan rezqi akan tertutup. Rezqi yang halal memaqbulkan doa dan menyihatkan badan. Bekerja dengan tangan sendiri lebih baik dari meminta menadah tangan.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan