Follow je lah..

Rabu, 22 Julai 2009

Lilin Yang Terbakar

Lilin digunakan dengan meluas. Kebiasaannya lilin digunakan untuk mendapatkan cahaya dari api yang dibakar itu. Jika rumah anda terputus bekalan elektrik pada malam hari, maka lilin adalah antara benda yang penting buat anda ketika itu.

Lilin juga digunakan dalam meraikan sesuatu majlis hari lahir sepertimana yang sering dilakukan oleh masyarakat barat dan juga sesetengah orang kita. Bilaangan lilin dibakar berdasarkan bilangan umur, dan kemudian ditiup. Maka hadirin akan bersorak ramai sambil menepuk tangan. Namun cara ini, bukan dianjurkan oleh agama kita.

Lilin juga berguna dalam melekat sesuatu plastik dan sebagainya. Dan apa yang paling penting, 'Mat Gian' atau penagih dadah, tetap menggunakan lilin untuk membakar bahan atau penyuntik mereka. Di gereja dan sesetengah kuil, mereka juga menggunakan lilin sebagai satu alat atau simbol keagamaan mereka.

'Candle light dinner' juga satu contoh mengenai penggunaan lilin. Biasa ia diibarakan dengan suasana yang romantik. Ini hanya budaya barat, ia tidak pula menjadi amalan orang Islam.

Namun apa pula masalah dengan Nizar yang memegang lilin. Atas tujuan apa beliau berbuat demikian. Pastinya kehadiran beliau ke majlis itu adalah untuk menghormati kematian orang bukan Islam yang baik (bukan kafir habi).

Atas dasar kemanusiaan, Islam sangat mementingkan hubungan baik sesama manusia sekalipun berbeza anutan. Bagi kematian Beng Hock, adakah wajar Nizar mensedeqahkan surah Al-Fatihah? Jawapannya tidak. Cara terbaiknya adalah menziarahi dan memberi sedikit penghormatan tanpa ada sebarang niat pemujaan atau pengaruh agama buddha semasa memegan lilin.
Perasan tak sedikit wajah gusar pada Nizar, adakah beliau tidak sedap hati dengan perbuatan itu? Beliau pegang dengan tangan kirinya sambil wajah yang tidak tenang.

Sebaik-baiknya ialah tinggalkan apa sahaja jika ia menggusarkan hatimu.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan