Follow je lah..

Rabu, 26 Mac 2008

Jakrakop Jusoh Tidak Tahu Salah

"Apakah dosa patik, Tuanku?" barangkali itulah katanya jika menghadap Sultan Terengganu kelak. Baling batu sorok tangan pula. Siapa yang mahu cerita aib diri jika diminta oleh kawan ataupun wartawan. Lebih baik berpura-pura tidak tahu apa salah diri dan mudah-mudahan dosa itu diampun.

Begitu berat kesalahannya. Blog di internet bagaikan sudah kekeringan 'air liur' untuk menyatakan kesalahan Deris, usahkan Deris membukanya. Ini kemungkinan Deris hanya membaca Utusan dan Berita Harian sahaja. Mana mungkin akhbar itu ingin memberitahu Deris apa salahnya. Daripada menceritakan kesalahan Deris, lebih baik menceritakan kesalahan parti barisan rakyat. Lebih baik Deris cerita salah PAS.

Jakrapob Penkair di Thailand dan Deris Jusoh di Terengganu. Jika lihat pada kesalahan mereka, kesalahan adalah hampir sama. Hina Raja. Bagi Jakrapob Penkair, undang-undang menghina Raja sudah tersedia untuknya dengan hukuman penjara 15 tahun . Tetapi bagi Deris pula dia tidak tahu salahnya kerana dia rasa dia tidak bersalah. Angkuh!

Rakyat sudah tahu yang Deris sudah bersalah. Bagi Deris jika ada keperluan untuknya meminta ampun, dia akan buat tetapi kalau tidak perlu tidak apalah kerana Deris hanya bersedia meminta ampun dan bukannya mahu meminta ampun.

Sukarnya dan kerasnya hati manusia apabila tidak dapat mencari kesalahan diri. Apakah Deris ingin Sultan yang ingin mendedahkan aibnya atau menemplaknya di dalam istana? Deris tidak suci dari dosa, cepat-cepatlah Deris bermuhasabah mencari salah diri, salah pada Sultan dan salah pada rakyat Terengganu. Acara muhasabah itu bolehlah diadakan di Masjid Kristal dengan diketuai Imam Rosol (setiausaha Deris).

Strategi Deris sudah dapat dilihat. Pada awalnya dia kata redha dengan semua keputusan Sultan tetapi apabila namanya tidak diwatikahkan, Idris menyorok di belakang 23 ADUN yang biadap itu dan memberi lampu hijau untuk 23 ADUN untuk memprotes Sultan. Maka '23 Sang biadap' inilah yang beriya-iya mahu Deris jadi MB sehingga sanggup menderhaka Sultan. Kunun-kununya Sang Biadap itulah mahu memilihnya menjadi MB dan bukan Deris yang hendak jawatan MB . Deris tidak bersalahlah kalau begitu, kerana Deris kununnya tidak menderhakai Sultan tetapi Sang Biadap itulah yang bersalah. Penyokong-nyokong Deris lah yang bersalah kerana memanggil Sultan dengan 'binatang'. Bukan Deris, sebab itu Deris tidak tahu salahnya.

Setelah Ahmad Said dilantik MB, mengapa baru kini Deris mahu minta ampun kepada Sultan, mengapa tidak awal-awal dahulu ketika Sultan sudah mula berat memilihnya sebagai MB. Deris boleh keluar dari Terengganu kalau tidak diampunkan Sultan. Jangan lupa, minta ampun juga pada rakyat dan pada Tuhan. Bukan Deris perlu minta ampun, tetapi UMNO juga perlu minta ampun secara terbuka.

1 ulasan:

kunam berkata...

Silap tu, dia tak kata, apa dosa patik, Tuanku. Dia kata, apa dosa I, you? Ha, baghu molek gitu. Kurang hajo, dok sedor dighi.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan