Follow je lah..

Jumaat, 6 Jun 2008

فذکر ان الذکر تنفع المومنین- ٩

Rambut yang panjang ini telah disisr rapi setelah semua badan segar kembali dari mandi. Air yang mengalir membasahi badan tadi digosok perlahan oleh tangan. Setiap sudut anggota dicucuri air dan setiap kelipat juga dibasahi juga. Kekotoran yang ada pada badan jatuh mengalir ke bawah bersama air mandian itu. Inilah mandian terkahir bagiku.

Badan yang berat ini diiring ke kanan dan ke kiri kerana badan ini sudah terbujur kaku. Perlahan demi perlahan perut diurut-urut agar sisa najis di dalam perut ini keluar dengan lancar. Malah cerita-cerita pelik yang pernah ku dengari dahulu tentang wujudnya ulat yang keluar dari badan ketika diurut menjadi aku berasa takut. Namun apa lagi yang boleh dilakukan, jika ulat yang keluar sekalipun dari rongga hidung,telinga dan mata, aku sudah kaku dan kelu.

Sungguh sejuk air yang mengalir dan betapa malunya aku tatkala dibukakan pakaian dan hanya berlapik kain kasar menutup aurat ku sahaja. Jika ditiup angin, pasti terungkaplah keaiban diriku. Tukang mandi, segerakan mandi ku ini kerana aku begitu sakit. Peralahan-lahanlah menggerakkan tubuh ku ini kerana kesakitan sentapan nyawa masih aku terasa.


Sehelai kain putih sedia menanti sebagai pakaian ku. Kini pakaian yang ada dalam almari tidak ada satu pun yang sudi menemaniku seorang diri dalam kubur. Hanya kain kafan inilah menjadi temanku. Sebanyak 3 helai menjadi balutan. Pakaianku ini tiada sebarang jahitan melainkan hanya ikatan.

Pakaian putih ini kemudian berdebu dan bersalut tanah dan lumpur tatkala aku dimasukkan ke dalam kubur, rumah baruku, Ak dihantar ke sini dan tiada kuasa untuk aku melarikan diri mahupun melwana mereka yang beriya-iya menghantarku ke perkuburan. Sudah tiada indahnya lagi pada pakaian ini melainkan hanya menanti untuk dirobek oleh ular, kala jengking, dan ulat. Kain ini makin hari makin reput, maka terdedahlah diriku kembali menjadi santapan sang ulat. Ulat kenyang dan menegeluarkan najisnya. Dari sebuah badanku yang tegap akhirnya menjadi najis sang ulat. Aku adalah dirimu.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan