Follow je lah..

Selasa, 3 Jun 2008

Surau Kristal Si Diman

Benarkah ini dinamakan Masjid Kristal? Jika dilihat dengan lebih teliti, bangunan yang dinamakan masjid hanya fizikal seperti masjid tetapi apabila di dalam, ia seumpama surau. Pada mimbar (tempat berkhutbah) ia telah ditutup oleh tali plastik 'berhati-hati' (warna putih dan merah).

Sekitar 'masjid' ini adalah panas terik ketika tengah hari. Ini disebabkan tiada pokok-pokok besar kerana sebuah tmepat yang baru, pokoknya masih muda. Ramai yang hadir ke sini lebih sebagai menziarahi atau melawati Taman Tamadun Islam (TTI). Ini boleh dilihat ramai yang datang biarpun pada jam 2 hingga 3 petang. Kebanyakan yang datang adalah secara berkeluarga.

Menyebut mengenai TTI, untuk melawatinya anda akan dikenakan bayaran RM10.00. Sekitar TTI itu dipagari dan dipasang kain rentang yang bertujuan untuk tidak mendedahkan pemandangan dari dalam oleh pengunjung di luar. Di dalam itu hanyalah replika masjid-masjid(kecil) yang semestinya anda tidak dapat memasuki kerana ia hanya sebuah blok.

Masjid Kristal hanya gah pada nama atau binaannya sahaja. Tidak jauh dari 'masjid' itu jelas kelihatan sebuah masjid yang lebih awal dibina. Jarak masjid itu diantara Masjid Kristal antara 200m. Relevenkah jika Masjid Kristal ini diberi nama sebagai Masjid harus ada hitam putih.

Wajarkah juga pelaburan dalam pelancongan di Terengganu diutamakan ketika negeri ini sedang dihantui negeri miskin? Hari ini SUKMA-2008 yang berlangsung di negeri terbabit bakal membawa keuntungan atau kerugian yang lebih mendadak. Majulah sukan untuk Terengganu.



(Si Diman ialah maskot SUKMA 2008)

1 ulasan:

kahfi8 berkata...

salam..

membazir aje buat nye..
masjid yang tidak membawa kepada ketaqwaan...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan