Follow je lah..

Jumaat, 20 Jun 2008

فذکر ان الذکر تنفع المومنین-١١


Tenang dirasai apabila dapat berikitikaf di dalam masjid sementara menanti masuknya waktu solat. Sambil itu membaca lembaran Al-Quran. Kemudian berdiri bersama imam untuk menunaikan solat berjemaah dan sesudah itu pula duduk berdoa meminta kepadaNya.

Ketenangan dapat dirasai ketika itu. Namun semua yang dilakukan hanyalah pada waktu kesempatan yang diberikan olehNya. Sebelum nyawa ditarik, kita mampu berbuat demikian seperti mana hari ini.

Hari ini kita dapat mellihat alam dan merasai keindahannya. Seraya kita rasa bersyukur apabila mendapat nikmat berkali-kali. Semua ini dirasai selagi mana kita masih bernafas dengan tenang. Situasi sekarang sebenarnya suatu yang seketika tetapi bakal mekar selamanya dalam kenangan.

Kenangan yang berlalu mampu lagi dikenang. Namun apabila kita berada di penghujung waktu ajal, kenangan yang lalu bagaikan tidak mahu lagi bersua dengan kita. Keadaan kita yang tidak keruan menyebabkan kita lupa pada kenangan itu. Sekarang kita berhadapan dengan sebuah cerita yang baru, yang akan meninggalkan semua kenangan itu.

Rasailah apa yang kita rasakan sekarang. Bagi kita semua, kita telah diberi dua pilihan untuk merasai yang enak atau yang pahit. Dalam enak ada pahit dan dalam pahit jua ada enaknya. Apa yang dirasai sekarang adalah kenangan pada kemudian hari tetapi pada kemudian hari adalah kekal dirasai.

Kita mudah terpedaya dan tertipu dengan dunia sebelum kita berjumpa akhirat. Kita lemah bukan? Oleh itu, kita perlu bertaut pada tali yang kukuh. Jika tautan ingin dilepaskan, berfikirlah dahulu. Kerana kita perlu tahu ada satu masa apabila kita lakukan, kita tidak dapat kembali lagi bagi membaiki keadaan.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan