Follow je lah..

Jumaat, 27 Februari 2009

Sivakumar Hero Hindustan Kita

Itulah Sivakumar, Speaker Dewan Undangan (DUN) Perak yang tegas, konsisten, dan berani. Jerat yang dipasang oleh Najib terlepas pula kepada Sivakumar menyebabkan kerajaan haram BN Perak tidak kukuh. Kehadiran Sivakumar di saat akhir menewaskan 'penyangak-penyangak' persis seorang hero dalam filem hindustan atau lebih terkenal dengan istilah 'Bollywood'.

Setelah Nizar ditendang BN, Nizar percaya ia tidak mampu bangkit seorang diri bagi menyelamatkan Perak dari terus dicabuli. Atas sebab itu, seluruh adun dari Pakatan Rakyat bersatu dan menyusun cara yang nyilu sekali untuk mengembalikan kuasa rakyat.

Zambry, MB haram ini yang disebut-sebut juga sebagai 'mamak' masih tidak berpuas hati dengan tindakan Sivakumar menggantung diri dan konco-konconya. Maka mereka bertindak pada 3 Mac 2009 nanti untuk merempuh dewan undangan negeri ketika semua adun yang sah sedang mengadakan sidang tergempar.

Segagah manakah Zambry ini? Jika mereka benar-benar tekad untuk merempuh sidang dewan, maka wajib ada FRU untuk menghalang mereka. Sebagaimana FRU yang menghalang rakyat Perak beberapa minggu lalu, maka begitu jualah terhadap Zambry dan konco-konconya. Tetapi, berat rasa hati untuk mempercayai FRU akan tunggu di depan dewan negeri bagi mengahalang Zambry sebab polis ini sentiasa kamcing dengan mereka.

Pedulilah apa pun, FRU mesti turun halang mereka yang tidak dibenarkan masuk ke dalam dewan ini. Kerana itu perintah Speaker DUN. Siapakah Speaker DUN itu? Sekali lagi diingatkan dia ialah Sivakumar.

Sivakumar telah menetapkan tarikhnya, dan dua usul paling penting akan dipanjangkan. Pertama ialah mengesahkan jawatan MB buat Nizar dan kedua membubarkan DUN. Kedua-dua usul ini sangat besar impak dan momentumnya pada negeri dan negara. Semuanya ini tidak akan berlaku jika katak-katak itu tidak melompat.

Sivakumar datang pada saat akhir bagi menyelamatkan keadaan. Biasalah seorang hero hindustan pada awalnya akan kalah serta ditangkap oleh polis-polis Bombay yang sudah dimakan suap. Selepas itu, dia keluar dari kekalutan itu untuk menyelamatkan orang-orang kampungnya dari dianiaya dan dizalimi. Akhirnya, hero berjaya dan pergi menemui kedua-dua mak ayah mereka meminta restu. Ayo ma, ayo pa....!

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Aku tak faham dengan kamu ni.....hero taik kucing...kafir harbi kamu sokong.

the hazim berkata...

kafir harbi? benarkah? sebarang perkataan yang tidak enak tidak dibenarkan seperti 'taik'. Siapa lah yang nak mengaku buang air besar kat tepi jalan..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan