Follow je lah..

Jumaat, 18 April 2008

فذکر ان الذکر تنفع المومنین ٢

(Ruangan zikrulmaut diterbitkan setiap hari Jumaat)

"Dan Dialah yang berkuasa atas sekalian hambaNya dan Dia mengutuskan kepada kamu pengawal-pengawal (malaikat yang menjaga dan menulis segala yang kamu lakukan), sehingga apabila sampai ajal maut kepada salah seorang di antara kamu, lalu diambil (nyawanya) oleh utusan-utusan Kami (malaikat); sedang mereka pula (malaikat itu) tidak cuai (dalam menjalankan tugasnya). "
Al-An'am: 61


Semalam masih segar dalam ingatan ketika mana ALLAH menyelamatkan hambanya dari segala sebuah petaka bahaya. Sedang ketika aku membawa kereta sebelum melalui dari jalan lurus melalui sebuah simpang tiga, aku melihat cermin belakang kereta seperti mana yang diajar oleh ayaha. Ayah selalu berpesan semasa memandu, liarkan mata melihat semua sudut arah dan cermin supaya lebih berwaspada.

Dari cermin belakang kelihatan sebuah lori besar yang biasa digunakan untuk mengangkat perabot bergerak dari belakang sebelah kiriku. Kereta yang ku pandu semakin hampir ke persimpangan tiga tersebut dan berbetulan lampu hijau diarah simpang kanan itu menyala. Maka kereta dari arah simpang tersebut bergerak memasuki laluan lurus yang sedang dilalui ini. Sebuah kereta Iswara aeroback hitam yang berada dari simpang kanan cuba merapat masuk secara terburu-buru ke laluan arah kereta ku seolah tiada melihat cermin sisinya yang kereta ku hampir di kirinya.

Setelah itu, kereta itu merapati ke arah kereta ku. Jantung berdegup kencang kerana ku tahu kereta ini akan melanggar kereta ku. Lantas tangan kanan menekan hon kereta selama beberapa saat buat peringatan kepada pemandu Iswara itu. Kerana kereta itu rapat sangat ke kiri kereta ku, aku terpaksa memulas kiri stering kereta sedangkan ku tahu bahawa ada sebuah lori besar berada disebelah kiri menantiku untuk dirempuh.

Aku terselamat dari dilanggar dan melanggar kerteta Iswara tersebut tetapi aku tahu bahawa aku belum selamat dari sebuah lori besar diseblah kiri ini. Setelah aku mengelak dari kereta Iswara aku kini perlu mengelak lori besar laju yang jaraknya kurang dua saat dari kereta ku. Hendak atau tidak untuk terselamat dari lori itu, aku perlu memulas stering ke kanan supaya tidak hancur depan kereta ku dan kereta aku tidak berpusing-pusing menghentaam tembok dan kereta Iswara terbabit.

Kereta ini tersepit antara lori dan kereta Iswara. Pendek kata, jika tidak ku hentam kereta mungkin aku dihentam lori dan menjadi pilihan untuk ku memilih yang mana. Jawapanku ialah aku tidak mahu menjadi mangsa kemalangan dan itulah doa ku ketika keadaan panik sedemikian.

Apabila aku memulas kekanan, Ya ALLAH, aku bersyukur pada mu kerana engkau masih memanjangkan usia muda ku ini dan menyelamatkan harta (kereta) ku ini dar remuk dan kemek dari rempuhan lori dan kereta. Keretaku selamat dan terus meluncur kehadapan sambil aku berasa trauma dalam 30 minit berikutnya. Lori itu terus laju meninggalkan aku.

Tuhan, kau seolah-olah telah menghidupkan ku dari sebuah kematian. Kematian yang datang mengejut tanpa cepat atau lewat sesaat kepada setiap hambanya. Aku tahu pengajaran Tuhanku ini, supaya ku tahu betapa besarnya erti ingin hidup dikembalikan di dunia selepas sebuah kematian.

"Kesudahan golongan yang kufur ingkar itu apabila sampai ajal maut kepada salah seorang di antara mereka, berkatalah dia: Wahai Tuhanku, kembalikanlah daku (hidup semula di dunia). "
Al-Mu'minun:99

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan