Follow je lah..

Rabu, 7 Mei 2008

Nargis Myanmar Nangis

Myanmar bergegar. Ketika itu semua orang berasa takut melihat ribut yang ganas dan menggila merempuh segala satu yang berada di sekitar delta Negeri Myanmar. Ini termasuklah Yangon, Ayeryarwady, Bago, Mao, dan Kayin iaitu tempat terjejas teruk. Manusia, haiwan, tumbuhan, dan harta semuanya berterbangan ditiup kuat oleh Taufan Nargis.

Begitu banyak nyawa yang hilang dalam sekelip mata. pada tahun 1991, Bangladesh pernah kehilangan 138 000 nyawa kerana taufan. Tiada siapa yang dapat menyangka kedahsyatannya begitu rupa sehingga membunuh puluhan dan ratusan ribu nyawa manusia. Insan yang muda atau tua, sihat atau sakit, bala Tuhan tidak bermata.

Hari ini, anak kehilangan ibu bapa, dan ibu bapa kehilangan anaknya. Bekalan air dan elektrik serta laluan jalan terputus. Keadaan di sana seumpama kawasan peperangan ataupun sebuah kawasan yang diserbu oleh gajah-gajah yang naik minyak. Tiang tumbang, atap tercabut, cermin pecah, dan akhirnya rumah runtuh.

Ketika taufan bertiup kencang, kami tidak dapat mendengar suara apa-apa melainkan deruan angin sama seperti deruan enjin sebuah kapal terbang. Mereka yang terselamat berdiri di tepi-tepi dinding sambil berpaut pada besi atau seumpamanya. Masa itu degupan jantung sekencang taufan meniup. Kelihatan waktu itu gugusan angin bergerak seperti 'tentera-tentera' Tuhan meluru masuk kejalan-jalan lebar dengan bengis dan garang . Barulah kini kami tahu hanya Tuhan sebaik-baik tempat untuk kami berpaut.

Jika puluh ribuan mausia mati seperti khabaran, lihatkan mana mayatnya. Marilah kita mengambil iktibar. Hanya dengan seketika bala, deritanya bakal sepanjang zaman.

Barat(Acheh) sudah dan utara(Myanmar) pun sudah. Laut Cina Selatan ada di timur terbuka luas menanti tetamu yang tidak diundang. Malaysia yang halus seperti lidi, jika disepak ombak, hilang lenyap dari peta.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bacalah juga:

Lawan Tetap Lawan